Hukum Air Liur Basi

 

Ramai daripada kita tidak mengambil endah tentang air liur basi (air liur yang keluar ketika tidur). Kadang-kadang ada orang yang mendirikan solat dengan memakai baju yang terkena air liur basi. Persoalannya, apakah hukum air liur basi itu? Najis atau tidak?

 

Ulama berselisih faham tentang hukum air liur basi kepada tiga pendapat :-

  1. Pendapat pertama mengatakan tidak najis (Bersih) secara mutlak.
  2. Pendapat kedua mengatakan najis secara mutlak.
  3. Pendapat ketiga memperincikan iaitu kena melihat kepada tempat keluarnya air liur itu :

-          Jika air liur basi itu keluar dari dalam perut maka dihukumkan sebagai najis.

-          Jika air liur basi itu keluar dari mulut maka dihukumkan sebagai bersih atau tidak najis.

# Pendapat ketiga adalah pendapat yang kuat (pendapat muktamad)

Jika mengikut pendapat ketiga, timbul persoalan bagaimanakah kita hendak mengetahui air liur itu keluar dari perut atau mulut?

Ulama berselisih pendapat dalam menentukan tanda-tanda air liur itu keluar dari perut kepada tiga pendapat :-

  1. Pendapat pertama - Air liur yang keluar itu berubah warnanya atau keluar dengan bau yang busuk.
  2. Pendapat kedua - Berterusan air liur itu keluar sepanjang waktu tidur. Jika air liur itu berhenti ketika tidur, maka itu tandanya bukan dari perut.
  3. Pendapat ketiga - Jika orang itu tidur dengan kepalanya terangkat atau dalam kedudukan tinggi diatas bantal, maka air liur itu dihukumkan bersih. Jika dia tidur dengan kepala rendah tanpa bantal, maka air liur itu dihukumkan sebagai najis.

Rujukan : Kitab Fathul Allam bisyarhi Mursyidul Anam muka surat 329 jilid 1